MADRASAH, SARANA MEMBENTUK KARAKTER BERDAYA SAING

Pekan ini, Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Provinsi Riau melangsungkan pembahasan usulanRancangan Perda tentang Penyelenggaraan Madrasah DiniyahTakmiliyah Awaliyah (MDTA) bersama dinas dan pihak terkait. Pengajuan Ranperda yang diinisiasi Komisi 5 tersebut berangkatdari fakta bahwa pendidikan MDTA aset penting di sektorpendidikan. Kendati berstatus nonformal, madrasah mengambilbagian dalam upaya merealisasikan cita-cita nasionalsebagaimana tercantum pada UUD 1945 dan peraturanperundang-undangan. Diantaranya Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 (UU no 20/2003) tentang Sistem PendidikanNasional (Sisdiknas) yang menyatakan bahwa ada 3 (tiga) jalurpendidikan yang diakui negara: formal, nonformal dan informal. Ketiga jalur tadi satu kesatuan yang saling melengkapi.Keberadaan pendidikan diniyah nonformal juga telah memberikontribusi sangat besar dalam perjalanan bangsa. Bukan hanyadi masa pembangunan paska kemerdekaan. Rekam jejak bisaditengok jauh ke belakang. Madrasah berhasil mengeluarkanmanusia bangsa dari jurang diskriminasi pendidikan. Melahirkangenerasi pejuang yang tidak hanya melawan secara fisik tetapijuga lewat pemikiran. Para tokoh pendiri bangsa beragama Islam mayoritas pernah mengenyam pendidikan di madrasah. Namunsayangnya MDTA selama ini dimaknai sebatas pendidikanpengganti, penambah atau pelengkap pendidikan formal.Mungkin ini penyebab bangsa kehilangan nilai dari eksistensimadrasah.

Padahal berkaca ke sisi historis, madrasah garda terdepan.Sekilas mengulas, kata madrasah berasal dari bahasa Arab yang berarti tempat belajar. Akar katanya “darasa” yang bermaknabelajar. Menilik dari asal kata, pengertian madrasah “tempatbelajar” secara umum. Tidak merujuk ke tempat tertentu.Artinya bisa dilaksanakan di mana saja. Rumah, masjid/surauserta di tempat lain sesuai situasi dan kondisi. Di awalperkembangan Islam, umat belum memiliki tempat belajarseperti sekolah saat ini. Saat itu, kegiatan proses belajarmengajar dilaksanakan di masjid. Zaman Rasulullah SAW, parasahabat menimba ilmu agama di Masjid Nabawi. Dalam masjid terdapat suatu ruangan tempat belajar disebut suffah, sekaligustempat menyantuni fakir miskin. Keadaan berlangsung hinggazaman Khulafa ar-Rasyidun dan Bani Umayah. Madrasah berubah di era Dinasti Abbasiyah. Masa itu ilmu pengetahuanberkembang pesat. Kegiatan belajar mengajar dilaksanakan di perpustakaan, istana serta rumah para ulama dan tentunyamasjid. Kebanyakan masjid di masa keemasan Islam itu sudahdilengkapi dengan ruang belajar, ruang baca dan ruangperpustakaan. Para ulama dan sarjana mengajar dengan sistem“halaqah” (murid duduk bersila di sekeliling guru). Madrasah pertama kali berdiri sebagai lembaga pendidikan yang bentukdan sistemnya mendekati saperti sekarang adalah Madrasah Nizamiyah di Baghdad. Semenjak itu madrasah mulai masif di berbagai wilayah muslim. Pengetahuan yang diajarkan bukansemata agama, tetapi juga mentadaburi fenomena alam atausederhananya pengetahuan umum. Tak heran peradaban Islam kala itu banyak melahirkan “santri” sekaligus seorang ilmuwan.

Nusantara 

Alur di Indonesia nyaris serupa. Berawal dari sikap diskriminatifsekolah-sekolah milik penjajah terhadap pribumi dan umatIslam, madrasah lalu diberdayakan untuk menandingi sekolah-sekolah milik Belanda. Kendati di masa kolonial pendidikanIslam bersifat tradisional dan terbatas di pesantren dan masjid, namun berhasil menjadi tempat membentuk pola pikir dankarakter secara komprehensif. Mengutip sejumlah sumber, madrasah pertama di Indonesia muncul tahun 1909 di Kota Padang, Sumatera Barat bernama Madrasah Abadiyah yangdidirikan oleh Syekh Abdullah Ahmad. Satu hal menarikdiangkat adalah bagaimana transformasi yang dibawa madrasahke dunia pendidikan nusantara. Fungsinya perlahanmenyesuaikan dengan keadaan dan kebutuhan.Perkembangannya semakin tak terbendung setelah lahirorganisasi-organisasi Islam. Seperti Madrasah Shcoel pertamayang didirikan pada 1910 di Kota Batu Sangkar, Sumatera Barat oleh Syekh M. Talib Umar. Seiring waktu di tahun 1912 salahsatu organisasi Islam terbesar di Indonesia, Muhammadiyahyang didirikan oleh K.H. Ahmad Dahlan mulai membangunsistem lembaga pendidikan yang menggabungkan pendidikanIslam dan umum. Perlahan madrasah berkembang dari konseptradisional ke arah progresif. Konsep ini persis seperti yang berkembang di masa emas kejayaan Islam. Memadukan agama dan pengetahuan umum. Riau juga tak ketinggalan merintiskontribusi madrasah bagi pendidikan di tanah air. Tepatnya di tahun 1917, Sultan Syarif Kasim II mendirikan sekolah yang diberi nama Madrasah Taufiqiyah Al-Hasyimiah. Di tahun 1926,Permaisuri Tengku Agung juga mendirikan sekolah untuk kaumwanita diberi nama Latifah School. Sekolah berformat madrasah tersebut turut mencetuskan kebangkitan pendidikan nasional.Meski pendidikan bercorak Islam, namun madrasah yang didirikan Sultan dan Permaisurinya menanamkan semangatkebangsaan, harga diri dan jiwa patriotisme.

Pemaparan di atas menggambarkan betapa sentral peranmadrasah. Perlu merubah cara pandang terhadap madrasah danmemperlakukannya lebih baik lagi. Apresiasi negara kepadamadrasah dirasa sangat sepadan menimbang sumbangsihdemikian besar. Secara kebijakan, apresiasi dimaksud melaluipenerbitan peraturan dan kebijakan. Sehingga ke depan adakesadaran untuk memperhatikan madrasah secara moril danmateril serta melibatkannya secara terencana, terintegrasi danberkesinambungan dalam agenda mewujudkan pendidikanberkarakter bagi generasi bangsa. Ironisnya, tahun lalu sempatheboh sehubungan tidak ditemukannya frasa madrasah dalampembahasan RUU Sisdiknas. Di draf RUU, pendidikankeagamaan hanya dibahas sebagai bagian dari jenis pendidikan.Pentingnya perubahan paradigma dan pendekatan kebijakansejalan dengan nilai penting madrasah diniyah dalam sistempendidikan nasional, yang menurut Kementerian Agama Republik Indonesia antara lain: Pertama, peranan instrumental. Maksudnya pendidikan madrasah diniyah alat mendukung danmencapai tujuan Sisdiknas sehingga terbentuk hubungandinamis atau kolaborasi antara tujuan pendidikan secara umum(nasional) dan keagamaan. Kedua, peranan keagamaan yang mana tumbuh kembang berdasarkan motivasi agama, mengefektifkan penyiaran dan pengamalan ajaran Islam berupapembinaan pengetahuan, sejalan tujuan pendidikan nasionalmembentuk manusia beriman dan bertakwa kepada TuhanYME. Ketiga, peranan pembinaan mental dan keterampilan.Madrasah diniyah tak hanya pengembangan pendidikankeagamaan tetapi juga membina karakter dan akhlak santri sertameningkatkan keterampilan. Selaras tujuan pendidikan nasionalyaitu menciptakan manusia berilmu, cakap kreatif serta mandiri.Mengacu ke konsep Kemenag, prospek paling dinantikan adalahmenjadikan madrasah sebagai garda terdepan pembentukankarakter. Apalagi di tengah kondisi dan tantangan nasional danglobal yang menuntut daya saing dan kualitas SDM.

Dr. (H.C.) H. SOFYAN SIROJ ABDUL WAHAB, LC, MM.

ANGGOTA BAPEMBERDA DAN KOMISI 5 DPRD PROVINSI RIAU

Baca Juga

Kembalikan Berkas ke PKS, Suhartono : Sangat Berharap Agar PKS Mendukung Saya di Pilkada 2024

Siak | Dewan Pengurus Daerah (DPD) Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Kabupaten Siak, Menerima pengembalian formulir …