Jadi Gubernur DKI, PKS: Anies Utang Jasa Ke Warga Jakarta, Bukan Ke Prabowo!

Juru Bicara PKS Muhammad Kholid memandang bahwa Mas Anies tidak berutang jasa kepada Pak Prabowo, tetapi dia berhutang jasa kepada warga Jakarta yang telah menaruh kepercayaan kepadanya.

“Memang benar Mas Anies berutang jasa politik, tetapi bukan kepada Pak Prabowo tetapi kepada warga Jakarta yang dengan tulus memilihnya.”

Kholid pun mengingatkan pihak Pak Prabowo bahwa pencalonan Mas Anies Baswedan pada pilkada DKI Jakarta tahun 2017 bukan semata-mata karena peran Pak Prabowo dan Partai Gerindra, tetapi justru ada peran PKS yg sangat besar.

“Pencalonan Mas Anies sebagai Gubernur DKI JAKARTA itu oleh dua partai: PKS dan Gerindra. Dan bagi PKS, ketika Mas Anies terpilih sebagai Gubernur DKI Jakarta maka beliau adalah milik seluruh warga Jakarta, bukan milik PKS atau Gerindra.”

Kholid juga meminta pihak Pak Prabowo mengingat kembali peristiwa pencalonan Mas Anies sebagai Gubernur DKI Jakarta saat itu.

” Kita harus ingat ya, saat itu Gerindra yang mengusung Bang Sandiaga Uno yang merupakan kader dari Gerindra sedangkan PKS mengusung Mardani Ali Sera sebagai pendamping Bang Sandi. Karena situasi politik yang sangat dinamis, PKS berbesar hati menyerahkan hak pengusungan Mardani tersebut ke Mas Anies. Takdirnya, terpilihlah pasangan Anies-Sandi. Alhamdulillah Mas Anies jadi Gubernur DKI.” Kata Kholid, yang juga Calon Anggota DPR RI dapil Depok-Bekasi tersebut.

Kholid menyayangkan sikap Pak Prabowo yang terkesan pesonal attacking ke Mas Anies dan tampak emosional dalam debat. “Tampaknya Pak Prabowo belum move on. Bukannya adu gagasan untuk kedepan, justru menyerang personal dengan mengungkit-ungkit masa lalu.Ini tidak baik dan tidak dewasa.” Tutupnya.

Baca Juga

Ahmad Tarmizi Tutup Rangkaian Kampanye PKS Riau 2024.

Pekanbaru – Seribuan masa memadati halaman kantor DPTW PKS Riau jalan Sukarno Hatta Pekanbaru, untuk …