PENTINGNYA KETERBUKAAN INFORMASI 

Dr. (H.C.) H. SOFYAN SIROJ ABDUL WAHAB, LC, MM.


Belum lama berselang, Menteri Komunikasi dan Informatika(Menkominfo) Budi Arie Setiadi menghadiri dialog publikbertajuk Peningkatan Inklusivitas Digital untuk Usaha MikroKecil dan Menengah (UMKM) dan Pemuda Riau di GedungDaerah Riau Pekanbaru (25/8/2023). Menkominfo sekaligusbertindak sebagai narasumber bersama Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar beserta Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) dan juga hadir Kepala Organisasi PerangkatDaerah (OPD) di lingkungan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau. Dalam dialog yang diikuti sejumlah pelaku UMKM danmahasiswa Riau tersebut, mengemuka sejumlah pembahasanmenarik. Namun intisari tetap mengacu ke topik yakni Riau punya peluang menjanjikan dalam pemanfaatan teknologiinformasi di sektor ekonomi dan perdagangan berbasis digital.Potensi bertambah mengingat Riau dianugerahi karuniamelimpah. Sumber Daya Alam (SDA), Sumber Daya Manusia(SDM) usia produktif, letak geografis berada di posisi strategisbaik itu perekonomian nasional dan regional berikut trenpertumbuhan UMKM dan ekonomi kreatif. Dalam kesempatanitu, Gubri menyampaikan bentuk dukungan Pemprov terhadapekosistem ekonomi digital. Diantaranya menyiapkan platformuntuk para pelaku UMKM di Riau, memfasilitasi kemitraanpelaku UMKM dan perusahaan besar, swasta maupun BUMD.Menurut informasi, terdapat 526 UMKM di Riau bermitradengan perusahaan dan 272 UMKM mitra Pemerintah. Gubrijuga berkata saat ini Riau memiliki 10.052 produk yang dipasarkan di toko online. Adapun jumlah penyedia sebanyak145 dan total transaksi sebesar Rp 52,984 miliar.

Kondisi di atas patut kita syukuri. Ini baru sedikit keberhasilanketika informasi dapat dikelola dan dimanfaatkan secara baik.Implikasinya membawa kemajuan terhadap daerah dankesejahteraan bagi masyarakat. Terlebih era sekarang informasisangat bernilai. Siapa yang menguasai dan mempunyai aksesmaka bisa menguasai dunia. Oleh karenanya tak cukup sekedarpaham cara pakai internet. Tapi perlu memahami teknologidigital terkini seperti pemanfaatan big datacloud computinghingga artificial intelligence. Dalam konteks ekosistem usahaatau ekonomi, informasi faktor kunci untuk terus bertumbuh.Memang informasi bak pisau bermata dua. Satu sisi bisaberbahaya, sebagaimana disinggung Gubri dalam kegiatan di atas, yang mana Pemprov Riau meminta Kementerian KominfoRI mendukung literasi digital terhadap aparatur dan masyarakatdesa di Riau. Karena, lanjut Gubri, arus informasi yang banyakmenghadirkan tantangan tersendiri yaitu konten-konten negatifseperti berita hoaks, konten pornografi, judi online, isu SARA dan lainnya. Gubri berharap masyarakat dapat memfilterinformasi yang diterima dan menjadi lebih paham teknologi.Kendati begitu, di sisi lain informasi teramat berguna. Kuncinyatergantung pada kemampuan mengelola.

Kebutuhan

Bicara tata kelola melibatkan banyak aspek. Paling utamapenyediaan sarana dan prasarana serta akses terhadap informasi.Menyoal sarana masih banyak wilayah di Riau kekurangan.Mengutip penyampaian Pemprov Riau saat dialog, dari jumlahdesa di Riau yakni 1.591 desa, sebanyak 437 desa masihberstatus blankspot (low signal). Sedangkan 30 desamemerlukan pembangunan BTS (Base Tranceiver Station) daninfrastruktur jaringan. Selanjutnya tak kalah penting diangkatsoal akses dan keterbukaan informasi. Ini urgen seiring sedangdibahasnya Rancangan Perda (Ranperda) Tata KelolaKeterbukaan Informasi Publik (KIP) di Badan PembentukanPerda (Bapemperda) DPRD Provinsi Riau. Ranperda yang diinisiasi Komisi I itu sangat penting meski hadirnya agak telat.Sebab keterbukaan infomasi sejalan pasal 28 f UUD 1945bahwa setiap orang berhak untuk berkomunikasi danmemperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi danlingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasidengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia. Berdasarkan itu, kehadiran Undang-Undang UU KIP bentukkomitmen Pemerintah untuk menyediakan informasi bermanfaatdemi memenuhi kebutuhan akan informasi yang pada akhirnyamemberi dampak positif bagi kecerdasan dan kemajuan bangsa.Berangkat dari paradigma barusan, ada ekses manakalaketerbukaan informasi publik tidak terwujud. Konsekuensinyake sistem pemerintahan dan kehidupan masyarakat. Tanpaketerbukaan informasi publik, Pemerintah atau lembaga publikberoperasi secara tertutup dan minim pengawasan. Inimenurunkan akuntabilitas dan meningkatkan risiko korupsi, penyalahgunaan kekuasaan dan manipulasi informasi. Perihaldisebut terakhir, sering data statistik dimanfaatkan untukmemoles citra bukan menyajikan kondisi apa adanya. Misalstandar pendapatan kategori miskin diturunkan demi menurunkan angka orang miskin.

Keterbukaan informasi publik juga prasyarat partisipasi aktifmasyarakat dalam proses pengambilan keputusan. Tanpainformasi memadai, masyarakat sulit terlibat secara efektifdalam proses pembuatan kebijakan, pemantauan kinerjapemerintah dan penyampaian aspirasi. Implikasinya, kebijakandibuat tidak imparsial atau menguntungkan satu pihak. Kembalike awal tulisan, ini menghambat laju perekonomian dankemajuan bangsa. Dalam konteks kekinian dikenal istilaholigarki. Kebijakan dibuat oleh aktor yang nyambi menjadipihak regulator alias aji mumpung. Contoh terhangat masalahpolusi yang disisipi agenda dagang kendaraan listrik. Di sisimasyarakat dan pelaku usaha hal tadi mengundang praduga.Ujungnya mengurangi kepercayaan terhadap Pemerintah, selalucuriga dan tidak yakin tujuan serta kebijakan Pemerintah. Selainpengawasan, keterbukaan informasi publik hendaknya menjaminmasyarakat dapat akses sama terhadap informasi yang relevanuntuk kepentingan mereka. Kalau tidak dapat memicukesenjangan sosial, ekonomi, dan politik antara kelompok yang punya akses dan yang tidak. Pelaku usaha membutuhkaninformasi demografi penduduk, update perkembangan peraturanatau kebijakan berlaku di suatu daerah. Di zaman sekarangpengetahuan tadi menentukan peluang bisnis dan minatinvestasi. Tanpa akses informasi akurat, lengkap dan berbasisfakta mustahil menghasilkan keputusan baik dan efektif.Keterbukaan informasi publik memungkinkan kolaborasi, pertukaran ide dan pembaruan berkelanjutan. Tanpa aksesinformasi yang relevan, masyarakat, akademisi dan sektorswasta sukar melakukan riset, inovasi dan perbaikan yang dapatmeningkatkan berbagai aspek kehidupan.

Memang perkara data dan informasi boleh dibilang kekuranganmendasar sektor pemerintahan. Padahal kebijakan dankeputusan yang tidak didasarkan data valid hasilnya tak optimal atau bahkan merugikan masyarakat. Begitupula soalketerbukaan informasi. Sederatan kasus yang relevan denganRiau dapat dijadikan pembelajaran. Paling mengemuka desakanmembuka data Hak Guna Usaha (HGU) yang sudah sejak lama digaungkan masyarakat sipil. Banyak pihak menuntut HGU salah satu informasi bersifat publik yang semestinya bisadiakses. Tuntutan diperkuat putusan Komisi Informasi Publik(KIP) bernomor 057/XII/KIP-PS-M-A/2015 tanggal 22 Juli2016 dan putusan Nomor 121 K/TUN/2017 tertanggal 6 Maret2017 yang memenangkan gugatan Forest Watch Indonesia (FWI). Sayangnya Pemerintah melalui Menteri Agraria Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) menolak.Alasannya membahayakan kepentingan nasional. SikapPemerintah juga bertentangan dengan putusan kasasi MahkamahAgung (MA) bernomor 121 K/TUN/2017 yang memerintahkanKementerian ATR membuka informasi pemegang HGU.Keterbukaan informasi publik dalam pengelolaan SDA dinilaisangat fundamental. Terutama bagi masyarakat adat yang semakin terpinggirkan. Mereka tidak pernah tahu bagaimanaproses lahirnya izin HGU dan penetapan kawasan hutan diataswilayah adat. Berikutnya di tahun 2019 Presiden Jokowibersama pejabat lainnya menjadi pihak tergugat terkaitKebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) di Kalimantan.Pemerintah mengaku sudah memiliki data daftar perusahaanterkait Karhutla. Elemen masyarakat minta Pemerintah Pusatmempublikasi nama-nama perusahaan pelaku pembakaran.Namun Pemerintah tidak mau membeberkan. Hal-hal seperti iniseharusnya tidak terjadi kalau pemangku kuasa paham urgensiketerbukaan informasi. Bagi pihak yang bermasalah jelas senangboroknya ditutupi. Tapi di mata pelaku usaha atau masyarakatyang selama ini taat hukum dianggap tidak fair. Selamafenomena itu terjadi jangan harap bangsa bakal maju.

Dr. (H.C.) H. SOFYAN SIROJ ABDUL WAHAB, LC, MM.

ANGGOTA BAPEMBERDA DPRD PROVINSI RIAU

Baca Juga

SF Hariyanto Resmi Jabat Pj Gubernur Riau, Ini Respon Ketua Fraksi PKS DPRD Riau

Pekanbaru – Ketua Fraksi PKS DPRD Riau H. Markarius Anwar, ST, M.Arch mengucapkan selamat kepada …